Mejogedbumbungan di Kerambitan [Mas Ari’ Nganten]

Takkan pernah kubiarkan dunia berhenti berputar
Takkan pernah
Anak-anak berlari dalam suka abadi

Kupanggil namamu dari tempat yang jauh
Adakah kau mendengar dengan rasa rindu

Tangan, kaki, serasa lepas
Mengembara dalam kesenangan sendiri
Tapi… biarkan mereka berlari….
Seperti kami… membentangkan tangan….
Lihatlah! Langit begitu luas untuk kehadiranmu

Puisi di atas adalah sebuah puisi dari Sthiraprana Duarsa, berjudul Biarkan Anak-anak Berlari. more »

4 Dec 2008, 21:08
Eksperimen MAS
by

36 comments

Bau Tae’ di Sini!

Maaf sebelumnya, ingatanku agak kacau. Sebelumnya aku menulis bahwa Sorga Neraka adalah Malam Chairil Anwar terakhir. Tapi tiba-tiba aku ragu, jangan-jangan cerita berikut inilah yang merupakan Malam Chairil Anwar terakhir, bukannya Malam Apresiasi Sastra yang pertama. Aku ragu, kisah ini mengambil waktu Oktober 1995 atau April 1996 ya? Tapi untuk sementara, anggap saja ini adalah MAS yang pertama, dalam rangka Bulan Bahasa 1995.

Pentas anak angin kali ini terinspirasi dari pementasan Bali Eksperimental Teater nya Nanoq da Kansas. Ada keinginan untuk bereksperimen melalui gesture, olah tubuh. Akhirnya aku mencoba untuk meng-create sebuah naskah secara dadakan, more »